Buka menu utama

Wikipedia β

Banjir Asia Selatan 2017

Hampir 1.300 orang telah terbunuh dan lebih dari 41 juta orang terkena dampak banjir muson di negara-negara Asia Selatan yaitu Bangladesh, India, Nepal, dan Pakistan, pada bulan Juli sampai September 2017.

Banjir Asia Selatan 2017
Berkas:Flood in Bangladesh, 2017 23.jpg
Banjir di Bangladesh
Tanggal Dimulai pada Juli 2017 (sedang berlangsung)
Lokasi Bendera Bangladesh Bangladesh
Bendera Pakistan Pakistan
Bendera India India
Bendera Nepal Nepal
Penyebab Muson
Tewas Sekitar 1.300

Daftar isi

Latar belakang dan konteksSunting

Muson melanda Asia Selatan setiap tahun antara bulan Juni dan September, namun musim hujan 2017 jauh lebih buruk daripada rata-rata,[1] membawa banjir, dan tanah longsor terkait, dengan skala yang tak terlihat dalam beberapa tahun terakhir. Para ahli menyebut banjir ini sebagai yang terburuk di Asia Selatan dalam beberapa dasawarsa, dengan persediaan makanan jangka panjang dikhawatirkan karena lahan pertanian yang hancur.[2] Pada tanggal 2 September, 1.288 orang telah dikonfirmasi terbunuh, dan lebih dari 45 juta orang terkena dampak.[3][A] Menurut UNICEF, jumlah tersebut mencakup 16 juta anak-anak.[3][7]

Pusat Internasional untuk Perubahan Iklim dan Pembangunan (International Centre for Climate Change and Development, ICCCD) dan yang lainnya telah menegaskan bahwa banjir ini telah diperburuk oleh perubahan iklim.[8][9]

Negara yang terkena dampakSunting

BangladeshSunting

Per 1 September, banjir yang disebut oleh Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah sebagai yang terburuk dalam empat dekade mencakup sekitar sepertiga dari Bangladesh, terutama di bagian utara, timur laut, dan tengah negara tersebut. Pada puncak badai pada tanggal 11 Agustus, satu minggu hujan muson biasa turun dalam rentang waktu beberapa jam.[10] Lebih banyak hujan dan banjir diperkirakan terjadi, termasuk di Dhaka, ibu kota negara tersebut. Lebih dari enam juta telah terdampak, menurut UNICEF, dengan perkiraan mencapai 8,5 juta.[10][11] Kerugian properti mencakup hampir 700.000 rumah yang rusak atau hancur, 4.680.000 hectare (11.600.000 acre) lahan pertanian yang terendam, dan ribuan mil jalan rusak.[3][5][11] Jumlah besar lahan pertanian yang hancur, yang datang pada waktu reguler budidaya padi, telah memicu kekhawatiran akan krisis pangan di negara ini.[10]

Sekitar 140 kematian akibat banjir dilaporkan.[10] Lebih dari lima puluh ribu orang telah mengungsi, ditambah hampir tiga puluh ribu pengungsi yang melarikan diri dari bentrok Negara Bagian Rakhine Utara 2016–17.[10][12]

CatatanSunting

  1. ^ Perkiraan jumlah orang yang terdampak meningkat dari 24 juta menjadi 41 juta dalam minggu terakhir Agustus 2017.[4][5][6] Pada September, itu adalah 45 juta.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ "South Asia floods: What's happening? – CBBC Newsround". BBC News. 2 September 2017. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  2. ^ Reuters. "UN: Bangladesh Risks 'Devastating' Hunger after Major Floods". VOA. Diakses tanggal 24 August 2017. 
  3. ^ a b c d "16 million children affected by massive flooding in South Asia, with millions more at risk". UNICEF. 2 September 2017. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  4. ^ "Deadly South Asia floods affect 16m people". BBC News. 18 August 2017. Diakses tanggal 24 August 2017. 
  5. ^ a b Gettleman, Jeffrey (29 August 2017). "More Than 1,000 Died in South Asia Floods This Summer". The New York Times. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  6. ^ Leister, Eric (23 August 2017). "24 million people impacted by monsoon flooding in India, Nepal and Bangladesh". AccuWeather.com. Diakses tanggal 24 August 2017. 
  7. ^ "Flooding in India, Nepal, Bangladesh affecting 16 million children: UNICEF". The Times of India. 3 September 2017. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  8. ^ Ahmed, Farid. "South Asia Struggles to Contain Flood Damage". The Wire (dalam en-GB). Diakses tanggal 24 August 2017. 
  9. ^ Watts, Jonathan (31 August 2017). "In an era of dire climate records the US and South Asia floods won't be the last". The Guardian. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  10. ^ a b c d e Steve, George (1 September 2017). "A third of Bangladesh under water as flood devastation widens". CNN. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  11. ^ a b "Bangladesh Humanitarian Situation Report (Monsoon Floods)". UNICEF. 1 September 2017. Diakses tanggal 4 September 2017. 
  12. ^ Wright, Rebecca; McKirdy, Euan (31 August 2017). "Bodies of 20 Rohingya Muslims pulled from river on Bangladesh border". CNN. Diakses tanggal 4 September 2017. 

Pranala luarSunting