Buka menu utama

Wikipedia β

Pemilihan umum Kenya 2017

Pemilihan umum diadakan di Kenya pada tanggal 8 Agustus 2017 untuk memilih Presiden, anggota Parlemen dan pemerintah yang didevolusikan.[2] Hasil yang dilaporkan menunjukkan bahwa Presiden petahana Uhuru Kenyatta terpilih kembali dengan 54% suara. Lawan utamanya, Raila Odinga, menolak untuk menerima hasilnya dan menggugat ke Mahkamah Agung.

Pemilihan umum Presiden Kenya, Agustus 2017
Bendera Kenya
2013 ←
8 Agustus 2017 → Oktober 2017

19.611.423 pemilih terdaftar[1]
50% + 1 suara (nasional) dan 25% di tiap-tiap dari setidaknya 24 county untuk menang
  Uhuru Kenyatta.jpg Raila Odinga 2009.jpg
Calon Uhuru Kenyatta Raila Odinga
Partai Jubilee Orange Democratic Movement
Aliansi Jubilee Alliance NASA
Pendamping William Ruto Kalonzo Musyoka
Suara rakyat 8.223.369 6.822.812
Persentase 54,17% 44,94%

Presiden petahana

Uhuru Kenyatta
Jubilee

Presiden terpilih

Tidak ada
(Hasil dibatalkan)

Hasil pemilihan presiden kemudian dibatalkan dan pemilihan baru diperintahkan untuk diadakan dalam waktu 60 hari.[3] Namun, hasil pemilihan parlemen dan daerah tetap berlaku.

Daftar isi

HasilSunting

PresidenSunting

Kandidat Pasangan Partai Suara %
Uhuru Kenyatta William Ruto Jubilee Party of Kenya 8.223.369 54,17
Raila Odinga Kalonzo Musyoka National Super Alliance 6.822.812 44,94
Joseph Nyagah Moses Marango Independen 38.029 0,25
Abduba Dida Titus Ngetuny Alliance for Real Change 38.004 0,25
Ekuru Aukot Emmanuel Nzai Thirdway Alliance Kenya 27.400 0,18
Japheth Kaluyu Muthiora Kariara Independen 11.774 0,08
Cyrus Jirongo Joseph Momanyi United Democratic Party 11.282 0,07
Michael Mwaura Miriam Mutua Independen 8.870 0,06
Suara tidak sah/kosong 411.510
Total 15.593.050 100
Pemilih terdaftar/tingkat partisipasi 19.611.423 79,51
Sumber: IEBC

Menurut countySunting

Kenyatta mempertahankan keunggulan 10+% atas Odinga dalam banyak jajak pendapat selama beberapa minggu, namun dua jajak pendapat terakhir sebelum pemilihan tersebut menyarankan perlombaan yang jauh lebih dekat.[4] Hasilnya dilaporkan sebagai kemenangan 9,5 persen untuk Kenyatta.[5] Pada tanggal 10 Agustus, hasil sementara yang dikeluarkan oleh komisi pemilihan Kenya menempatkan Kenyatta memperoleh 54,2% suara di atas Odinga 44%. Kepala delegasi Uni Eropa Marietje Schaake mengatakan bahwa tidak ada tanda-tanda manipulasi hasil di tingkat pusat atau daerah dan mendesak semua pihak untuk menerima hasilnya.[6]

Komisi Pemilihan Umum dan Batas Independen (Independent Electoral and Boundaries Commission, IEBC) mendeklarasikan petahana Uhuru Kenyatta dan William Ruto sebagai presiden terpilih dan wakil presiden terpilih pada malam 11 Agustus 2017. National Super Alliance memperdebatkan hasilnya.

GubernurSunting

Tiga wanita terpilih sebagai gubernur di masing-masing county – Joyce Laboso dari Bomet County, Charity Ngilu dari Kitui County, dan Anne Waiguru dari Kirinyaga County. 22 dari 47 gubernur kehilangan jabatan mereka.[7] 29 dari 47 gubernur tersebut adalah anggota Partai Jubilee yang berkuasa.

SenatSunting

Tiga wanita, Margaret Kamar dari Uasin Gishu, Susan Kihika dari Nakuru dan Fatuma Dullo dari Isiolo menjadi wanita pertama dalam sejarah Kenya yang terpilih, bukan ditunjuk, menjadi anggota Senat.[8] Khika juga terpilih sebagai Senate Majority Whip pada tanggal 31 Agustus.[9]

Majelis NasionalSunting

Hasil yang diproyeksikan menunjukkan bahwa partai Jubilee akan meningkatkan mayoritas mereka di Majelis Nasional dan Senat dan memiliki cukup kursi untuk memiliki kontrol penuh.[10]

Keputusan Mahkamah AgungSunting

Pada tanggal 28 Agustus, Mahkamah Agung Kenya mendengar argumen Odinga untuk pertama kalinya.[11] Izin diberikan untuk membolehkan dua agen dari partai yang berkuasa dan pihak partai NASA Odinga untuk mengaudit hasil IEBC,[12] meskipun pengacara Odinga, James Orengo, kemudian menuduh bahwa IEBC menolak akses penuh ke server dan peralatan lainnya yang menayangkan hasil dari TPS ke pusat penghitungan meskipun pengadilan mengizinkan akses "hanya baca".[13]

Argumen penutupan kemudian diakhiri pada tanggal 29 Agustus dan diumumkan bahwa pengadilan akan membuat keputusan pada tanggal 1 September seputar hasil pemilihan presiden.[13] Kemudian diumumkan pada 30 Agustus bahwa IEBC telah menyerahkan semua formulir hasil untuk dicermati guna memberikan Mahkamah Agung gambaran yang jelas tentang bagaimana rakyat Kenya memilih selama pemilihan umum.[14]

Pada tanggal 1 September, Mahkamah Agung membatalkan kemenangan pemilihan Kenyatta dan memerintahkan agar pemilihan presiden baru berlangsung dalam waktu 60 hari.[15]

BuktiSunting

Bukti didasarkan pada pemeriksaan 41.451 formulir 34A, 291 formulir 34B dan satu formulir 34C yang mewakili tahap-tahap pengumpulan suara. Pengadilan meminta dokumen asli dari semua formulir dibawa untuk diperiksa.[14]

  • Formulir 34A: 10.438 formulir, dari total 41.451 hilang saat hasilnya diumumkan. Beberapa yang ditunjukkan oleh IEBC adalah salinan karbon sementara yang lain tidak memasang cap IEBC, dan beberapa memiliki cap IEBC pada fotokopi dari aslinya.
  • Formulir 34B: 10 tidak terbaca, 56 di antaranya tidak memiliki tanda air, 10 formulir tidak ditandatangani oleh petugas yang kembali, dan 66 tidak mengandung cap. 31 formulir tidak memiliki nomor seri, dan 32 tidak ditandatangani oleh agen partai.
  • Formulir 34C: tidak memiliki fitur keamanan dan nomor seri. "Bentuknya seperti fotokopi"

Pihak oposisi NASA mengklaim ini membahayakan 7 juta suara ketika margin hasilnya 1,5 juta suara.

ReferensiSunting

  1. ^ Statistics per polling station IEBC
  2. ^ IEBC announces 2017 election date Daily Nation, 10 December 2015
  3. ^ Kenya presidential election cancelled by Supreme Court BBC News, 1 September 2017
  4. ^ Star newspaper. "Pollsters differ on Uhuru, Raila support". Diakses tanggal 29 August 2017. 
  5. ^ Adrian Bloomfield (9 August 2017). "Uhuru Kenyatta on course for re-election in Kenya as Raila Odinga says he rejects preliminary results". The Telegraph. 
  6. ^ Burke, Jason (10 August 2017). "Kenya election monitors urge losing candidates to accept poll results". The Guardian. Diakses tanggal 10 August 2017. 
  7. ^ "Jubilee wins more than half governor races". Daily Nation. Diakses tanggal 12 August 2017. 
  8. ^ "History as Kenya set to have first elected women senators". Daily Nation. August 2017. Diakses tanggal 11 August 2017. 
  9. ^ Githae, Wanjohi (31 August 2017). "Kenya: Jubilee Pointmen Lusaka and Tuju Set for Key Posts". AllAfrica. 
  10. ^ Ng'etich, Mwaniki Munuhe and Jacob. "Jubilee Party, National Super Alliance battle now heads to Parliament". 
  11. ^ Craig, Jill (28 August 2017). "Kenya’s Supreme Court Opens Hearings on Presidential Election". Voice of America. 
  12. ^ Okuoro, Sara. "Supreme Court allows NASA to audit IEBC election materials". 
  13. ^ a b News, ABC. "Kenya: Electoral body defies court in presidential petition". 
  14. ^ a b Ogemba, Kamau Muthoni and Paul. "Presidential petition: What scrutiny of key IEBC forms revealed". 
  15. ^ de Freytas-Tamura, Kimiko (1 September 2017). "Kenya Supreme Court Nullifies Presidential Election". The New York Times. 

Templat:Pemilihan umum Kenya